23. Desember 2006 · 2 comments · Categories: Tak Berkategori

Masih tentang etika berkendara. Siang ini bersama istri dan Yeremia belanja di Metropolitan Mall Bekasi. Selesai belanja kembali ke mobil. Ternyata di belakang mobil kita terparkir dengan manisnya Honda Jazz hitam dengan no polisi B 8446 EY. Waktu petugas parkir dari Secure Parking hendak menggeser, ternyata rem tangan mobilnya diaktifkan. Gila! Udah malangin mobil orang, masih iseng lagi dengan rem tangan. Ngintip ke dalam, ternyata mobilnya matic. Pantes aja rem tangannya dipasang. Mau keluar dari depan, ada Xenia yg menghalangi.

Dipanggil lewat car call, setengah jam yang punya mobil tidak muncul-muncul. Kesal juga nungguin orang goblok yang gak tau aturan. Satu jam lebih menunggu aku pergi ke car call lagi. Sampe petugasnya bilang dia sudah hapal nomer polisi mobil itu.

Akhirnya ke Gramedia. Beli spidol permanen warna hitam dan paper clip. Niatnya mo ngerjain tuh orang. Spidol buat ninggalin ‘pesan’ di kaca mobil. Paper clip buat ditempelin di ban. Gembos, gembos dech tuh ban. Jalan ke parkiran, istriku telpon bilang kalo mobil di depan udah keluar. Jadi kita udah boleh keluar.

Meski di spion dalam tergantung tanda pangkat taruna akademi militer, aku tinggalin pesan buat si goblok itu. ‘Kalo parkir yang benar, Mas…..’. Gak apa-apa paper clipnya batal, yang penting dia akan keluar tenaga untuk ngebersihin kacanya. Puas !!!!!!

2 Komentar

  1. Thanks for the share!
    Nancy.R

  2. Great stuff as usual…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *