Jika kalian membayangkan sosok Kartini sebagaimana keluarga bangsawan Jawa, yang menggunakan kebaya dalam kesehariannya, selalu menunduk bila berbicara dengan lawan bicaranya, menyendok makanan dengan pelan dan mengunyahnya sebanyak 32 kali misalnya. Lupakan! Film ini tidak bercerita mengenai Kartini yang ada dalam bayangan kalian itu. Meskipun benang merah kisah penulis kumpulan surat yang akhirnya diterbitkan dengan judul ‘Habis Gelap Terbitlah Terang’ tersebut masih terlihat dari alur cerita.

Kartini yang putri bangsawan Jepara, Kartini yang terbuka wawasannya melalui membaca, Kartini yang menulis artikel dan mengirimkannya untuk diterbitkan, Kartini yang melakukan korespondensi dengan sahabat pena di Belanda, Kartini yang dipingit kemudian dinikahkan dengan Bupati Rembang. Benang merahnya masih seputar itu. Boleh dikatakan ini adalah tafsir renyah mengenai Kartini. Perempuan bangsawan dari Jepara yang dinobatkan sebagai pahlawan nasional.
Sepertinya Hanung Bramantyo sang sutradara ingin lebih mendekatkan lagi Kartini kepada generasi era milenial. Penonton (wanita) yang akrab dengan Cinta (peran Dian Sastrowardoyo pada Ada Apa Dengan Cinta) dengan segala kelincahannya, mungkin tidak melihat banyak perbedaan dengan peran Dian pada film ini. Penggambaran yang tidak sepenuhnya salah juga. Karena ternyata sejak kecil, Kartini akrab disapa Trinil (ke·di·di n burung rawa yg jalannya melompat-lompat, ekornya selalu menjungkit-jungkit; terinil, KBBI). 

Dalam Film ini penonton menyaksikan bagaimana Kartini memakan kacang mete dengan melempar (Ya melempar ke mulutnya!). Bahkan kalau tidak salah lihat, menggunakan cincin di telunjuk. Sesuatu yang menurutku, mungkin hal yang tabu dilakukan oleh seorang (putri) bangsawan. Bagaimana Kartini bersama kedua adiknya dengan santai duduk di atas tembok dengan menggunakan tangga. Sepertinya menjadi tempat yang mereka proklamasikan sebagai ‘ruang meeting’ membahas rencana rencana strategis mereka bertiga 😁. Yang menjadi pertanyaan dalam benak, apakah mereka tidak kesakitan? Mengingat sepertinya mereka duduk pada tembok yang atasnya runcing bukan rata (apakah tembok seperti itu telah menjadi trend saat itu? 😬)

Dengan durasi yang terbatas, apa yang digambarkan film ini cukup mewakili apa yang selama ini kita ketahui dari sosok Kartini. Membaca sebagai jendela dunia digambarkan sangat lugas. Bagaimana Kartini ketika membaca sebuah buku milik kakaknya Sosrokartono (diperankan oleh Reza Rahadian. Omong omong, gak sayang tuh hanya muncul dalam beberapa scence? 😬) langsung dihadapkan pada kejadian di balik jendela yang mengadegankan suasana sebuah persidangan. Mendadak muncul sosok wanita Londo dan berdiskusi langsung dengan Kartini. Sebuah langkah unik. Pengadeganan serupa juga dilakukan untuk menggambarkan korespondensinya dengan sahabat pena dari Belanda. Mendadak Kartini berada di sebuah daerah lengkap dengan kincir angin. Pengadeganan serupa juga digunakan untuk sebuah kisah kilas balik. Ketika akhirnya ibunda Kartini (Ngasirah yang diperankan dengan apik oleh Christine Hakim) meminta pengertian Kartini untuk semua yang selama ini ditentangnya. Penggambaran membaca, berkorespondensi dan mendengar kisah lalu digambarkan dengan hadir langsung, bukan lewat narasi.

Kartini bersama adik adiknya juga digambarkan membantu pengrajin ukir untuk kemudian hasil ukirannya dijual ke Belanda. Yang menjadi pertanyaan, dan aku belum menemukan jawabannya, kenapa seolah mengukir wayang menjadi hal tabu dilakukan ya? Karena sang pengukir awalnya menolak pekerjaan yang ditawarkan oleh Trio Daun Semanggi itu. Sebelum akhirnya sabda pandita ratu yang turun. Permintaan Kartini dikuatkan oleh sang ayah, yang akhirnya membuat sang pengrajin bisa menerima pekerjaan tersebut.

Menyaksikan beberapa adegan, melalui dialog yang ada juga membuatku bertanya. Apakah semacam pesan akan apa yang terjadi saat ini? Hal itu misalnya ditunjukkan ketika Kartini berdialog dengan seorang Kyai. Bagaimana sang Kyai menjawab pertanyaan penasaran Kartini. Pak Kyai menjawab kurang lebih,

saat ini lebih banyak orang yang lebih senang membaca kitab dalam bahasa aslinya, tanpa tahu makna sebenarnya

Atau dalam dialog (kalau tidak salah) ayah Kartini dengan beberapa Bupati, terlintas kalimat, “suatu saat, anak tukang kayu akan kepingin menjadi raja!”. Koq ya aku langsung teringat akan sosok pak Joko presiden saat ini 😜.

Film ini juga seolah menutup kisah Kartini dengan happy ending. Karena ketika akhirnya menerima pinangan Bupati Rembang, digambarkan seolah sang Bupati bukan pelaku poligami. Karena dikisahkan bahwa sang Bupati (yang akhirnya menerima syarat yang diajukan Kartini untuk bisa menerima pinangannya) seolah mencari pengganti ibu buat anak anaknya. Karena sang istri berwasiat bahwa kalau bisa, sosok seperti Kartini lah yang bisa menggantikan perannya sebagai ibu dari anak anak sang Bupati. Padahal dalam kenyataan sebenarnya, sang Bupati memiliki istri lebih dari satu 😔. 

Oh iya, ada hal yang menarik dalam adegan lamaran itu. Sebagian penonton terdengar cekikikan ketika sosok sang Bupati Rembang muncul dalam adegan. Sepertinya mereka belum bisa lepas dari ingatan akan peran Dwi Sasono (pemeran sang Bupati) yang lucu, lugu dan ngeselin dalam komedi situasi Tetangga Masa Gitu 😀. Selain itu juga ‘ketimpangan’ usia antara para pemeran.  Dedy Soetomo atau Rudy Wowor misalnya. Mestinya tidak setua itu, menurut pendapatku. Namun hal tersebut tidaklah terlalu mengganggu. Keduanya bersama Christine Hakim seolah mewakili generasi mereka untuk beradu akting dengan aktor beberapa generasi setelah mereka seperti Dian, Reza atau Acha. Film ini memang lumayan bertabur bintang.

Dan harus aku akui bahwa adegan penutup film ini anj**g sekali. Karena setelah kagum akan perjuangan, keceriaan, atau ‘bengal’nya Kartini yang dibangun sejak awal, adegan penutup berhasil membuatku mbrebes mili. Sh*t!! 😜

p.s. Terima kasih kepada kantor yang sudah membayari nonton film ini 😍